Waspada Investasi

Diposkan oleh adi | 22.29 | | 2 komentar »

Berinvestasi juga perlu waspada !

Waspadalah jika Anda menerima suatu tawaran pengelolaan dana atau investasi yang menggiurkan karena menawarkan imbal hasil (return) yang cukup tinggi. Bisa jadi tawaran tersebut justru akan merugikan Anda di masa mendatang, karena Anda ditipu ! Pastikan bahwa orang/perusahaan yang melakukan penawaran tersebut telah memiliki izin sesuai dengan peruntukannya dari salah satu lembaga yang berwenang seperti : Badan Pengawas Pasar Modal dan Lembaga Keuangan (Bapepam-LK), Departemen Keuangan Bank Indonesia (BI) Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi (Bappepti), Departemen Perdagangan

SELALU INGAT, bahwa : Surat Izin Usaha Perdagangan (SIUP) 
BUKAN IZIN untuk melakukan penghimpunan dana masyarakat dan pengelolaan investasi

Jangan tergiur dengan janji keuntungan yang tidak wajar Segera laporkan kepada Polisi atau Sekretariat Satgas Penanganan Dugaan Tindakan Melawan Hukum Di Bidang Penghimpunan Dana Masyarakat dan Pengelolaan Investasi bila mengetahui ada tawaran penghimpunan dana dan pengelolaan investasi ilegal atau mencurigakan.

Sumber : Bapepam-LK

Mengingat maraknya penipuan yang berkedok investasi dengan bunga yang menggiurkan padahal hanya memutar dana nasabah yang diinvestasikan untuk dibayarkan kembali kenasabah dalam bentuk bunga agar nasabah percaya bahwa investasi ini benar tidak menipu dan nasabah akan berusaha menghimpun calon nasabah baru karena diiming-imingi bonus untuk setiap perekrutannya.

Jika ada investasi sepereti ini maka ANDA HARUS WASPADA!! dan mengingat himbauan dari Bapepam-LK. Selengkapnya...

Kelemahan Indikator Vs Market

Diposkan oleh adi | 20.33 | | 0 komentar »

Setelah lama bertapa didunia forex akhirnya sudah waktunya untuk turun gunung membagi ilmu yang sudah diterima hehehe Biarpun sedikit kiranya dapat bermanfaat bagi pembaca blog ini. Setelah saya mengamati ternyata terdapat Kelemahan Indikator. Indikator jenis apapun tidak ada yang bisa memberikan kepastian dalam bertrading dalam forex.  

Kenapa bisa begitu?? 

 Berikut hasil pengamatan saya : 

  1. Indikator selalu terlambat dalam memberikan signal karena mereka memberikan signal berdasar data yang  telah terjadi dimarket.
  2.  Siapa yang bisa menebak pemikiran semua orang yang ada dimarket dunia?? menurut signal market akan turun tapi kalau semua orang dimarket malakukan buy maka signal akan false. 
  3. Kalaupun signal kita benar, berdasar pemikiran diatas berapa lama signal ini tidak akan berbalik arah (shot or Long)?? Jawabanya hanya Tuhan yang tahu..hehehe. 


  4. Dengan kata lain dapat saya simpulkan jikalau kita menggunakan indikator apapun pasti terjadi false signal.

     Berdasarkan kesimpulan tersebut saya berusaha mencari indikator yang paling sedikit mengeluarkan false signal, tertariklah saya dengan namanya stockhastic. Kenapa saya memilih indikator ini dikarenakan dia bisa memperkirakan overbought dan oversold dari market dengan memberikan batasan jika indikator ini lebih dari level 80 untuk overbought dan lavel 20 untul oversold. Setelah menggunakan indikator ini pada market normal memang sedikit sekali mengeluarkan false signal, akan tetapi saat market bergejolak hampir dipastikan signal akan salah karena hanya Tuhan yang tahu..

    Jadi apa yang anda lakukan jika menggunakan indikator dalah sebagai berikut :
    1. Hitunglah prosen keberhasilan indikator dalam memberikan signal yang benar dalam market normal.
    2. Hindari Market yang lagi bergejolak dengan memilih jam trading dan menghindari news karena hal tsb bisa menyebabkan false signal.

    dari hal itu saya putuskan untuk bertapa lebih dalam lagi untuk dapat mengetahui market itu maunya apa sih?? dan bagaimana cara menjinakanny..

    Cerita saya akan bersambung ke Jilid 2...
    Selengkapnya...

Rating Kredit Reksadana

Diposkan oleh adi | 09.00 | | 2 komentar »

Rating Kredit, dilakukan dengan menilai kualitas portfolio kredit secara keseluruhan. Diperingkat dari yang paling tinggi yaitu AAA ke CCC yang sangat spekulatif/rendah. Di Indonesia ada lembaga yang melakukan pengukuran terhadap rating kredit suatu produk Reksadana yaitu PT.Pefindo.

Metodologi pemeringkatan Credit Quality Rating (PCR) mencakup analisa yang bersifat kuantitatif dan kualitatif.

Analisa kuantitatif dilakukan dengan menggunakan Matriks PCR yang dikembangkan untuk mengevaluasi tingkat perlindungan dari suatu reksadana pendapatan tetap dan reksadana pasar uang terhadap kemungkinan gagal bayar (default) dari portfolio yang terkandung di dalam reksadana tersebut.



Langkah pertama dalam mengevaluasi kualitas kredit dari portfolio reksadana adalah menetapkan peringkat terhadap seluruh efek yang terdapat di dalam portfolio tersebut. Jika sebelumnya telah menetapkan peringkat terhadap suatu efek di dalam portfolio, maka peringkat tersebut dapat langsung digunakan, sementara untuk efek yang belum diperingkat, maka akan ditetapkan suatu peringkat setelah sebelumnya melakukan analisa terhadap kualitas kredit dari efek tersebut.

Setelah seluruh efek dalam portfolio telah diperingkat, maka langkah selanjutnya adalah menetapkan bobot kredit untuk setiap sub-kategori pemeringkatan. Bobot kredit untuk masing-masing sub-kategori pemeringkatan terkait secara langsung dengan tingkat gagal bayar dan transisi berdasarkan pengalaman secara historis.

Semakin rendah suatu peringkat, maka bobot kredit nya akan semakin besar, seiring dengan meningkatnya kemungkinan gagal bayar dari efek tersebut. Dengan menghitung tiap-tiap bobot kredit terhadap proporsi dari suatu efek di sub kategori peringkat tertentu, maka akan didapatkan total nilai kredit yang menggambarkan tingkat kemungkinan gagal bayar dari seluruh efek di dalam portfolio dan juga menggambarkan kemungkinan penurunan kualitas kredit dari portfolio.

Berdasarkan total nilai kredit ini maka akan menentukan PCR dari suatu reksadana. Dengan demikian, PCR akan berbanding terbalik dengan total nilai kredit, di mana semakin besar total nilai kredit, maka akan menghasilkan PCR yang semakin rendah, dan sebaliknya. Menetapkan sistem cluster di mana suatu reksadana akan mendapatkan peringkat tertentu jika total nilai kreditnya berada dalam rentang tertentu. Untuk mempertahankan peringkatnya, suatu reksadana harus menjaga komposisi efek-efek di dalam portfolio supaya tetap memiliki total nilai kredit yang berada dalam kategori peringkat tersebut.

Dalam analisa kualitatif, melihat pada proses dan pelaksanaan pengelolaan reksadana sehari-hari. Ada dua hal yang dilakukan dalam analisa kualitatif, yang pertama adalah evaluasi terhadap pengelola dana (fund manager). Menganggap bahwa kualitas dari pengelola suatu reksadana sangat menentukan kinerja reksadana secara keseluruhan. Faktor-faktor yang dianalisa adalah rekam jejak pengelola dalam industry reksadana dan kualitas dari karyawan inti.

Faktor kedua dari analisa kualitatif adalah strategi investasi dari pengelola dana. Juga mempelajari cara fund manager melakukan analisa kredit secara internal dan evaluasinya, pemilihan asset, dan prosedur pemantauan kredit. Selain itu, juga dilakukan penelitian terhadap rekam jejak tingkat kepatuhan pengelola dana terhadap peraturan yang berlaku.

Sumber : www.pefindo.com

Selengkapnya...

Jenis Reksadana

Diposkan oleh adi | 08.00 | | 0 komentar »

Seperti halnya wahana investasi lainnya, disamping mendatangkan berbagai peluang keuntungan, ReksaDana pun mengandung berbagai peluang risiko, antara lain:

  • Risko Berkurangnya Nilai Unit Penyertaan, Risiko ini dipengaruhi oleh turunnya harga dari Efek (saham, obligasi, dan surat berharga lainnya) yang masuk dalam portfolio ReksaDana tersebut.
  • Risiko Likuiditas, Risiko ini menyangkut kesulitan yang dihadapi oleh Manajer Investasi jika sebagian besar pemegang unit melakukan penjualan kembali (redemption) atas unit-unit yang dipegangnya. Manajer Investasi kesulitan dalam menyediakan uang tunai atas redemption tersebut.
  • Risiko Wanprestasi, Risiko ini merupakan risiko terburuk, dimana risiko ini dapat timbul ketika perusahaan asuransi yang mengasuransikan kekayaan ReksaDana tidak segera membayar ganti rugi atau membayar lebih rendah dari nilai pertanggungan saat terjadi hal-hal yang tidak diinginkan, seperti wanprestasi dari pihak-pihak yang terkait dengan Reksa Dana, pialang, bank kustodian, agen pembayaran, atau bencana alam, yang dapat menyebabkan penurunan NAB (Nilai Aktiva Bersih) ReksaDana.


Dilihat dari portfolio investasinya, Reksa Dana dapat dibedakan menjadi:
Reksa Dana Pasar Uang (Moner Market Funds).
ReksaDana jenis ini hanya melakukan investasi pada Efek bersifat Utang dengan jatuh tempo kurang dari 1 (satu) tahun. Tujuannya adalah untuk menjaga likuiditas dan pemeliharaan modal.

Reksa Dana Pendapatan Tetap (Fixed Income Funds).
ReksaDana jenis ini melakukan investasi sekurang-kurangnya 80% dari aktivanya dalam bentuk Efek bersifat Utang. Reksa Dana ini memiliki risiko yang relatif lebih besar dari Reksa Dana Pasar Uang. Tujuannya adalah untuk menghasilkan tingkat pengembalian yang stabil.

Reksa Dana Saham (Equity Funds). ReksaDana yang melakukan investasi sekurang-kurangnya 80% dari aktivanya dalam bentuk Efek bersifat Ekuitas. Karena investasinya dilakukan pada saham, maka risikonya lebih tinggi dari dua jenis Reksa Dana sebelumnya namun menghasilkan tingkat pengembalian yang tinggi.

Reksa Dana Campuran.
ReksaDana jenis ini melakukan investasi dalam Efek bersifat Ekuitas dan Efek bersifat Utang.

Investasi direksadana secara garis besar dapat digambarkan seperti berikut:

Reksa dana Jangka Waktu Tingkat Risiko
Saham 3 tahun Tinggi

Proteksi 3 tahun Rendah - Menengah

Campuran 3 tahun Menengah -Tinggi

Pendapatan Tetap 1-3 tahun Menengah

Pasar Uang 1 tahun Rendah

Dari keterangan diatas maka kita dapat mengetahui jenis, jangka waktu dan resiko dari investasi reksadana yang kita ambil. Semakin besar tingkat resiko yang kita ambil semakin besar laba dan sebanding dengan kemungkinan kerugian yang kita alami.

Sedangkan untuk karakter investor terbagi menjadi 3 bagian :

  • Konservatif, yakni mementingkan keamanan dana menjadi prioritas utama meskipun tetap mengharapkan investasinya tumbuh secara memadai.
  • Moderat, memiliki toleransi untuk mengalami kerugian sebagai imbalan untuk memperoleh peningkatan dalam jangka panjang.
  • Agresif, tolenrasi rugi amat besar dalam jangka pendek (dibandingkan dengan umumnya investor lain), namun dengan tujuan untuk memperoleh laba yang substantial.

Dalam reksadana pemodal walaupun tidak memiliki dana yang cukup besar dapat melakukan diversifikasi investasi dalam Efek, sehingga dapat memperkecil risiko. Sebagai contoh, seorang pemodal dengan dana terbatas dapat memiliki portfolio obligasi, yang tidak mungkin dilakukan jika tidak tidak memiliki dana besar. Dengan Reksa Dana, maka akan terkumpul dana dalam jumlah yang besar sehingga akan memudahkan diversifikasi baik untuk instrumen di pasar modal maupun pasar uang, artinya investasi dilakukan pada berbagai jenis instrumen seperti deposito, saham, obligasi.

Reksa dana sendiri merupakan alternatif instrumen investasi yang diperkirakan memiliki imbal hasil lebih tinggi dibandingkan Deposito, Current Account atau Saving Account. Oleh sebab itu, traditional investment sudah tidak menarik lagi, karena sadar atau tidak tingkat inflasi semakin lama meningkat. Di sisi lain, laju suku bunga perbankan masih dipatok rendah.

Keunggulan berinvestasi dalam reksa dana adalah di dalamnya terdapat sekumpulan efek baik saham, obligasi atau efek lain yang dikelola secara profesional oleh Management Investasi (MI). Pemodal tidak perlu repot-repot untuk memantau kinerja investasinya karena hal tersebut telah dialihkan kepada manajer investasi tersebut. Aman karena disimpan oleh bank kustodian dan telah memperoleh pernyataan efektif dari Bapepam-LK.

Dibandingkan instrumen lain, nilai investasi reksa dana relatif rendah. Selain itu, portofolio reksa dana juga bisa didiverensifikasi. Investasi ini juga efisien dalam waktu dan biaya, karena dikelola oleh MI.

Keunggulan lain, pembagian keuntungan dan penjualan kembali bukan merupakan subjek pajak, dan transaksi pembelian atau penjualan juga sangat mudah. Sekalian itu produk ini bisa dialihkan ke jenis lain.
Selengkapnya...

Perhitungan Bunga Bank

Diposkan oleh bisnis | 17.04 | | 0 komentar »

Bunga Bank, Bunga Flat, Bunga Efektif, Bunga Anuitas, Fixed & Floating, File-file Contoh Cara Penghitungan Bunga Bank dan Tips Meminjam Uang (Kredit) di Bank


Sistem Bunga Flat, Efektif, Fixed & Floating

Banyak orang yang tidak berkecimpung dalam bidang keuangan yang bingung membedakan sistem bunga flat dan efektif. Bahkan seringkali rancu mencampuradukkan dengan istilah fixed dan floating. Tulisan singkat ini semoga bisa membantu.


SISTEM BUNGA FLAT

Bunga Flat adalah sistem perhitungan suku bunga yang besarannya mengacu pada pokok hutang awal. Biasanya diterapkan untuk kredit barang konsumsi seperti handphone, home appliances, mobil atau kredit tanpa agunan (KTA). Dengan menggunakan sistem bunga flat ini maka porsi bunga dan pokok dalam angsuran bulanan akan tetap sama. Misalnya besarnya angsuran adalah satu juta rupiah dengan komposisi porsi pokok 750 ribu dan bunga 250 ribu. Maka, sejak angsuran pertama hingga terakhir porsinya akan tetap sama.

Untuk menghitung besarnya angsuran dengan menggunakan sistem bunga flat ini sebenarnya cukup sederhana, misalnya jika kita hendak membeli mobil seharga IDR 150 juta, maka:

a. Harga mobil itu IDR 150 juta,
b. DP 20%, maka pokok hutang menjadi IDR 120 juta.
c. Ambil contoh saja bunganya 5% flat per tahun
d. Tenor pinjaman tiga tahun

angsuran per bulannya menjadi:
= (120 juta + (120 juta X 5% X 3))/36 bulan
= 138 juta / 36 bulan
= IDR 3.833.334

Di dalam angsuran sebesar IDR 3.833.334 itu terdapat porsi pokok sebesar IDR 3.333.334 dan bunga sebesar IDR 500.000. Dengan demikian jika kita hendak melakukan early repayment atau pelunasan awal, tinggal dihitung saja, kita sudah berapa kali kita membayar angsuran dan dikalikan jumlah porsi pokok hutang itu.


SISTEM BUNGA EFEKTIF

Sistem bunga efektif adalah kebalikan dari sistem bunga flat, yaitu porsi bunga dihitung berdasarkan pokok hutang tersisa. Sehingga porsi bunga dan pokok dalam angsuran setiap bulan akan berbeda, meski besaran angsuran per bulannya tetap sama. Sistem bunga efektif ini biasanya diterapkan untuk pinjaman jangka panjang semisal KPR atau kredit investasi.

Dalam sistem bunga efektif ini, porsi bunga di masa-masa awal kredit akan sangat besar di salam angsuran perbulannya, sehingga pokok hutang akan sangat sedikit berkurang. Jika kita hendak melakukan pelunasan awal maka jumlah pokok hutang akan masih sangat besar meski kita merasa telah membayar angsuran yang jika ditotal jumlahnya cukup besar.

Jika dibandingkan kedua sistem bunga itu, maka masing-masing memiliki kelebihan dan kelemahan. Kelebihan sistem bunga flat adalah jika kita hendak melakukan pelunasan awal, maka porsi pokok hutang yang berkurang cukup sebanding dengan jumlah uang yang telah kita angsur. Namun kelemahannya, bunga itu cukup besar karena dihitung dari pokok hutang awal.

Sistem bunga efektif akan lebih berguna untuk pinjaman jangka panjang yang tidak buru-buru dilunasi di tengah jalan, karena jika kita membandingkan nominal bunga yang kita bayarkan, jauh lebih kecil dari sistem bunga flat.

Berdasarkan hitung-hitungan kasar saya, nominal yang dihasilkan perhitungan suku bunga flat kira-kira hampir dua kali suku bunga efektif; misalnya kredit dengan bunga 5% flat itu kira-kira sama dengan kredit 10% bunga efektif.

Dengan mengambil contoh kredit mobil di atas, maka sebenarnya besarnya angsuran sebesar IDR 3.833.334 itu jika menggunakan metode perhitungan bunga efektif, maka bunga yang dikenakan pada debitur itu sekitar 10%. Sedangkan jika kita menggunakan sistem efekti dengan tingkat suku bunga 5%, maka besarnya angsuran hanya IDR 3.596.508.

FIXED VS FLOATING
Sesuai dengan namanya, suku bunga fixed artinya suku bunga itu bersifat tetap selama periode tertentu atau bahkan selama masa kredit, sedangankan suku bunga floating, artinya bunga dapat berubah sewaktu-waktu tergantung kondisi pasar.

Jadi jika membandingkan maka flat ><>< bunga =" P" perbulan =" total" angsuran =" (P" bunga =" Rp" 1 =" Rp" bulan =" Rp" 12 =" Rp" angsuran =" (Rp" 12 =" Rp" bulan =" SA" pertama =" Rp" 12 =" Rp" bulan =" Rp" 12 =" Rp" bulanan =" P" bulanan =" Rp" a1 =" 45000000" a2 =" 5" a3 =" 16%">

Sumber : http://www.ubb.ac.id
Selengkapnya...